Thanks, Dad

by njx

 

Suddenly, kertas ini kembali. Staplesnya di kiri atas udah karatan. Kertasnya juga udah mulai kuning. Di bagian belakang udah ada bercak-bercak cokelat juga. Fontnya masih Comic Sans. Dan tertanggal 3 Agustus 2002. :”

Makasih Papa, udah diem-diem baca buku tulisku yang isinya penuh cerpen. Makasih Papa, udah ngetikin ini di komputer kantor, gara-gara dulu di rumah belum punya printer. Makasih Papa, udah kasih surprise kertas ini yang bikin aku malu banget waktu itu. :” Makasih Papa, udah bolehin aku langganan majalah Orbit sampe tulisanku (cuma di rubrik pertanyaan sains lebih tepatnya) pertama kali masuk majalah, meskipun cuma beberapa kalimat.

Makasih Papa, makasih… Udah mendukung hobi aku waktu itu. Papa sadar apa enggak, itu adalah motivasi terbesar sampai saat ini buat aku nulis. Ibaratnya, nulis itu obat. Candu. Makasih Papa, udah bikin aku sadar apa yang aku suka. Doain aku ya Pa, siapa tahu ada kesempatan buat bisa mengembangkan hobi iseng ini. Randomly, di sebuah wawancara kecil, aku cuma dikasih waktu 20 detik buat mikirin mimpi apa yang belum aku raih. Dan satu-satunya yang kepikiran waktu itu adalah “Pengen bikin novel.” Hahaha Amin…

Kertas itu, kertas ini, cerita pendek karyaku 10 tahun yang lalu, bakal aku simpen, selamanya.

*kapan-kapan kalo aku selo, bakal aku tulis ulang cerpen itu disini deh, buat yang mau baca :p*

Advertisements