Wobblywobble

Month: October, 2012

Happy Blogger!

This neon pink got your attention, right?

Selamat hari blogger nasional buat semua penulis digital di seluruh Indonesia!

Selamat hari listrik nasional dan world kiss day! Tanpa listrik takkan ada internet takkan ada blogger. Tanpa ciuman?

Baru tahu hari ini sih kalo ada hari blogger nasional hahaha. Buat yang baru tahu juga, mungkin artikel lawas ini akan membantu. Sebagai bukti penghargaan, minimal hari ini nulis lah. Tentang apapun.

Di kampus saya, yang lagi in tuh blog portofolio. Blog yang isinya berbagai macam karya dari awal semester dulu sampe karya sayembara yang menang dimana-mana. Yang banyak punya senior saya yang udah jago-jago. Beberapa temen udah ada sih yang mulai mamerin karyanya di blog, tapi belum sespesifik blog portofolio.

Kalo saya? Hmm pengen. Tapi saya orangnya kurang telaten ngurusin maket poster kalo udah kelar display. Pernah tuh ada maket yang disayang-sayang, ditaroh di mobil, dihancurin sama tasnya anak-anak -______- Sial. Untung cuma maket sculpture yang bikinnya ga terlalu susah. Tapi tetep aja bete, soalnya aku suka. Ada juga poster yang aku suka banget. Belum boleh dibawa pulang sama Bu Dian, dosenku waktu itu. Terus lebaran, saya pulang kampung, balik ke kampus posternya udah dibakar massal. Siaaaal -________- Kampus arsi bejat banget masalah penghancuran karya. Kadang tanpa pemberitahuan yang jelas. Fotonya? Dalam resolusi minimal. Pake hp doang. Kamera saya dibawa Mama. Ini maket terbaru selamat sih sampe rumah. Tapi belum difoto dengan niat, jadi ya, males ngepublish-nya.

Kenapa saya malah curhat?

Sudahlah, pokoknya selamat berpesta, blogger! :) Tapi pesta spesifik apa ya buat blogger Indonesia? Memang nggak ada, atau sayanya yang kelewat cupu? Cmiiw!

Advertisements

Thanks, Dad

 

Suddenly, kertas ini kembali. Staplesnya di kiri atas udah karatan. Kertasnya juga udah mulai kuning. Di bagian belakang udah ada bercak-bercak cokelat juga. Fontnya masih Comic Sans. Dan tertanggal 3 Agustus 2002. :”

Makasih Papa, udah diem-diem baca buku tulisku yang isinya penuh cerpen. Makasih Papa, udah ngetikin ini di komputer kantor, gara-gara dulu di rumah belum punya printer. Makasih Papa, udah kasih surprise kertas ini yang bikin aku malu banget waktu itu. :” Makasih Papa, udah bolehin aku langganan majalah Orbit sampe tulisanku (cuma di rubrik pertanyaan sains lebih tepatnya) pertama kali masuk majalah, meskipun cuma beberapa kalimat.

Makasih Papa, makasih… Udah mendukung hobi aku waktu itu. Papa sadar apa enggak, itu adalah motivasi terbesar sampai saat ini buat aku nulis. Ibaratnya, nulis itu obat. Candu. Makasih Papa, udah bikin aku sadar apa yang aku suka. Doain aku ya Pa, siapa tahu ada kesempatan buat bisa mengembangkan hobi iseng ini. Randomly, di sebuah wawancara kecil, aku cuma dikasih waktu 20 detik buat mikirin mimpi apa yang belum aku raih. Dan satu-satunya yang kepikiran waktu itu adalah “Pengen bikin novel.” Hahaha Amin…

Kertas itu, kertas ini, cerita pendek karyaku 10 tahun yang lalu, bakal aku simpen, selamanya.

*kapan-kapan kalo aku selo, bakal aku tulis ulang cerpen itu disini deh, buat yang mau baca :p*