Day 4: Pacman

by njx

Beberapa hari terakhir lagi nggak mood nulis. Mari kita lanjutkan. Sekarang kita tiba di tanggal 11 Februari 2012.

Hari bebas terakhir di Malang, hiks. Udah nggak ada destinasi main. Cuma ada destinasi kuliner. Jadi kemaren pas jalan kaki ke Masjid Salahuddin, kita lewat warung bakso bakar yang ruameee banget. Namanya Bakso Bakar Pak Man. Karena kita udah kekenyangan kupang, kita cuma lewat doang sambil penasaran. Kebayang-bayang kali ya sampe rumah hehe. Makanya hari itu kita memutuskan ke bakso Pak Man.

Dengan pengalaman lebih canggih dengan transportasi, kita sampe di Pak Man lebih cepat dari kemaren. Masih rame aja itu warung. Dapet tempat duduknya juga rada rebutan gitu. Jadi sistemnya; kita ambil sendiri kuah bakso, mie (kalo mau), bakso biasa (kalo mau), tahu bakso (kalo mau). Tapi pesen bakso bakarnya langsung ke mas-masnya yang lagi bakar bakso. Karena nggak tahu harus pesen berapa; aku mesenin pake sistem porsi. “Mas, bakso bakar 9 porsi. Yang 4 nggak pedes, yang 5 sedengan.” Yah something like that. Noted: sedengan itu di bawah level pedas.

Nunggu di meja. Diantarlah itu bakso bakar. Ternyata satu porsi isinya 10 glundungan kecil (di dalemnya ada bakso biasa + bakso urat). Oke lumayan. Aku nambah mie sama tahu bakso waktu itu. Bakso bakar sedengan udah cukup pedes menurutku. Soalnya panas. Dan emang enak sih :9 Zaki sampe pesen 2 porsi. Porsi terakhir dia pesen pedes. Hahahaha terbakarlah dia. Padahal sebelumnya dia udah sok-sokan nambah saos sambel (yang warnanya pink!) ke kuah mie-nya (yang otomatis bikin kuah baksonya jadi kayak es campur).

Kenyang dan puas, kita bayar ke kasir. Saya yang pertama bayar. Saya juga yang pertama shocked. Aku makan bakso bakar seporsi + tahu bakso + frestea 2 botol kaca (mie sama kuah gratis) habisnya 21.500. Jeng jeng. Bakso doang brur! Hilang puas tadi, cuma kenyang doang jadinya –” Ternyata satu gelondongan bakso bakar kecil tadi harganya @1.500. Dan apa kabar Zaki yang makan dua porsi? Dia habis 40.000 hahaha. Oh bakso bakar Pacman, Pacman…

Kenyang Pacman. Kita ke Salahuddin lagi hehe. Nongky nongky lagi. Habis makanan turun, kita jalan ke ATM di sekitaran jalan raya sana. Itu udah sore, sekitar setengah 5an. Udah nggak panas, hawanya dingin, kita memutuskan buat jalan kaki ke daerah Ijen (tempat gahol arek Malang gitu); yang notabene jauh; tapi kita semangat aja. Jalan kaki, lewat jembatan penyebrangan depan RSU Syaiful Anwar. Horor, udah kriet-kriet karatan gitu haha. Jalan ngelewatin jembatan yang mirip jembatan Sudirman.

Iseng; kita sampe di Alun-alun Tugu Malang. Dan Zaki berhasil ngebom Kodim di deket sana hahaha. Ngalay gitu di alun-alun (fyi; itu malem minggu) duduk-duduk. Ngeliatin orang pacaran, orang foto-foto. Terus cerita-cerita mengenang ‘kejayaan’ SBI hahaha. Lama banget disana sampe Maghrib. Terus memutuskan ke Masjid sekitaran sana.

Habis sholat, jalan kaki lagi. Kali ini beneran tujuannya Ijen. Aku sama Icok pengen ke STMJ Sop yang pas kita lewat berapa kali pasti rameeeeeee banget. Kayaknya enak malem-malem minum stmj. :3 Prakiraanku sih deket. Ternyata jauh banget -________- Para pria mulai ribut. Soalnya ada bola waktu itu, MU-Liverpool. Sampe di tempat, pada nggak mau ke STMJ-nya -3- Aku sama Icok udah bete juga mutung. Kita cuma beli es teh dan para pria malah beli martabak. Pulanglah kita naik angkot. Tahu gitu kan daritadi naik angkooooot.

Para pria akhirnya turun duluan dirumah demi bola. Cewek-cewek dari awal emang udah niat mau ke toko oleh-oleh. Cuma Ipul doang yang gentle mau nemenin kita. Soalnya itu udah jam 9an dan toko oleh-olehnya di jalan raya Batu sana dan nanti kita masih harus nyari angkot lagi buat pulang.

Selesai beli oleh-oleh, kita pulang. Pas turun dari angkot. Kita berempat (minus Dillo) udah gabungin uang angkot. Bayarlah kita empat ke sopir angkot. Dillo turun terakhir. Pas Dillo mau bayar, si angkot ngeloyor buahahaha. Ndembik banget Dillo diketawain mas-mas di dalem angkot yang liat :)) Jadilah dia gratis naik angkotnya haha.

Nyampe rumah, masih ada seperempat pertandingan. Kita nongky bentar di rumah cowok. Dan MU menang. Dan kita kembali ke kandang cewek. Beres-beres. Karena besok berangkat pagi buat pulang (hiks). Jam 6 harus cabut dari rumah buat ke stasiun. Bayangpun kalo nggak beres-beres malem ini kita mau bangun jam berapa.

Liburan hampir berakhir. Sigh…

Advertisements