Day 3: Kupang dan BNS

by njx

Maafkan keterlambatan saya menulis ini :| Kemaren ketiduran.

Mari kita lanjutkan perjalanan ini ke hari ketiga. Kita semua tepar gara-gara kemarennya main seharian, pagi ini pada bangun telat hahaha. Sampe sarapan pun dianter sama pembantunya tante :p Padahal itu udah jam 9an pagi. Sekitar jam 10an, para pria menyerbu rumah cewek gara-gara kelaparan. Emang sih hari ini niatnya mau pergi siang. Karena tujuan utamanya ke Batu Night Spectacular; yang jelas buka di malam hari. Apa itu? Sabar ya.

Si Dillo sama Azug sebelum itu udah ke minimarket gatau belanja apa. Yang jelas Dillo beli kartu remi. Jadi pagi itu dihabiskan dengan main kartu di rumah cowok hahaha. Udah lama nggak main Sin Heart. Dulu pas masih di Desert, hampir tiap istirahat apa jam kosong pasti main itu. Jadi kangen :’) Oke, oot, lanjut.

Siang itu cabut jam 1an siang. Tujuan pertama ke stasiun buat beli tiket pulang. Rencananya sih beli tiket Sri Tanjung lagi. Tapi pas udah nyampe Stasiun Malang, mereka nggak bisa jual tiket online. Otomatis kita nggak bisa beli tiket Sri Tanjung disana. Harus ke Surabaya. Oke, problem. Zaki nelpon temennya di Surabaya nggak respon-respon. Terus alternatif dari Mamaku, disuruh ke Kediri naik Penataran terus naik Kahuripan langsung Jogja. Pertamanya pada nggak mau :| Yaudah nyari alternatif lain. Ada Matarmaja, kita bisa turun di Jebres, Solo. Trus mpc ke Jogja naik apa gitu hehe. Tapi tiketnya udah habis sampe hari Minggunya -___- Terus nanya harga Malabar yang ekonomi mahal banget. 110 ribu yang sampe Jogja. Akhirnya pada setuju pake alternatif Mamaku. Asik, mampir ke Kediri dulu :3 Setelah fix, mau beli tiket Penataran buat ke Kediri buat hari Minggu. Eh nggak bisa, harus beli di hari itu juga. Okelah, kita cabut dari stasiun.

Kondisi kita saat itu: Bete nggak dapet kereta, capek, panas, laper berat! Udah pada kusut gitu. Mana Temon sama Zaki maksa nyari Lontong Kupang yang kita nggak tahu ada dimana. Meski pada akhirnya, Google Maps menyelamatkan kita. Thanks juga buat referensi Raditya Dika tentang Hotel Gadjah Mada.

Setelah dapet ancer-ancernya, kita jalan kaki, noted: Jalan-Kaki, ke daerah Hotel Gadjah Mada dari stasiun. (nanti aku kasih bonus gambar peta deh) Dengan mood masih betek. Jalan tuktuktuktuktuk, sampailah di Lontong Kupang. Warung kecil sih. Tapi rame. Semua pesen lontong kupang. Terus di meja ada sate kerang, sama bola-bola-goreng-apalah-itu aku nggak tahu namanya, sama bothok kupang. Sate kerangnya enak hehehe padahal seribuan. Datanglah si lontong kupang, yang ternyata tidak semenjijikkan yang Raditya Dika bilang hahaha. Jadi lontong ada kuahnya bening dan manis, soalnya ada saus kecap (atau gula jawa?) di bawahnya, terus di’taburin’ kupang. Kupang bentuknya kayak selasih. Rasanya terlalu manis. Padahal lidah saya udah lidah Jogja lho. Perlu ditambahin peresan jeruk nipis + sambel biar enak. Dan emang enak kok :9 Apalagi ditambah sate kerangnya. Yummm! Terus aku sama Zaki patungan nyoba bothok kupangnya. Baru nyoba sesendok aku udah eneg -____- Itu manis banget. Berasa dessert aja. Dan aku nggak suka. Padahal kata yang lain itu manisnya biasa aja. Hoek, mbleneg banget yo bothoknya. Harganya? Murah kok. Lontong Kupang cuma 8ribu seporsi. Aku habis 15ribu. Itu udah sama es teh+sate kerang+bothok kupang.

Habis itu kita mampir ke Masjid Salahuddin di sekitar situ buat sholat Ashar. Terus stuck di tangga setan hehe. Pewe buat nongky nongky sambil ngobrol nggak jelas. Oh iya, udah dapet kabar dari Mama kalo dapet tiket! Akhirnya mood kami semua kembali normal. Perut kenyang hati senang. Sebenernya kita galau gimana caranya ke BNS kalo dari sana. SMS Bapak Angkot nggak dibales. Ditelpon nggak diangkat. Akhirnya kita jalan ke perempatan Klojen. Nyari angkot ADL (sampe hafal jalur angkot) buat ke Terminal Landungsari. Nanti dari sana, seharusnya, ada angkot menuju ke Batu hehe.

Sampe Landungsari ternyata benar, ada angkot menuju Batu yang ternyata adalah angkot ungu. Karena kita rombongan, lagi-lagi ditawarin nyarter. Setelah pikir-pikir apalagi kita pulangnya bakal malem banget, kita setuju. 100ribu bolak-balik buat 9 orang.

Nyampe BNS; nggumun! Bagus lightingnya hehehe. BNS itu semacam dufan mini tapi cuma buka di malem hari. Masuknya 15 ribu doang. Tapi kalo mau naik wahananya harus bayar lagi. Rata-rata 10.000 – 12.500. Nggak banyak sih wahananya disana. Tapi cukup seru hehe. Tujuan pertama; Boom Boom Car as usual! Hahaha. Harganya 10.000 buat Disco Bumper Car.

Habis Boom Boom Car kita naik Sepeda Terbang. Ceritanya kereta mini ada gowesannya gitu buat dua orang, di atas rel kira-kira tingginya 7 meteran lah. Relnya keliling area BNS, tapi nggak semua, cuma pendek. Gulang nggak naik takut mabuk hahaha. Jadilah ber-8 yang naik. Dibagi jadi 4 kereta. Cewek-cowok. Dillo-Dhika, Azug-Zaki, Aku-Ipul, Icok-Temon. Oh iya, keretanya itu bisa muter 180 derajat gitu. Ya rada horor juga mana tinggi banget dan relnya kecil. Terus didesain biar dua kereta nyatu. Jadi serem banget pas keretaku ditabrak keretanya Temon -___- Awalnya parno, tapi lama-lama menikmati kok. Bagus banget dari situ lampu-lampu Kota Batu keliatan :D Terus ada playlistnya lagu romantis (tapi di kereta Azug-Zaki ada lagu Aremania :fail). Ternyata oh ternyata, kata temennya Icok, itu sepeda buat orang pacaran. Pantesan -____-

Habis naik itu mau naik Gokart. Tapi mahal, nggak jadi. Trus masuk Rumah Kaca gratis yang ternyata rada nggak jelas. Terus lewat karaoke-an yang mbak-mbak waitressnya amoy dan roknya mini. Para pria kesenengan. Tahu nggak habis itu kita kemana? Naik Boom Boom Car lagi sodara-sodara hahaha. Habis itu aku, Dillo, Ipul, sama Dhika naik Kursi Terbang. Kursi digantung terus diputer berulang kali gitu. Seru sih. Tapi nggak serem. Habis itu kita nonton bioskop 4D. Bagus :D Kita nonton film Horse Chase. Digoyang-goyang gitu kursinya mwihihihi. Kurang satu; efek air, angin, dll. Aku udah berekspektasi bakal disiram air pas scene air terjun, eh nothing happened :| Yasudahlah. Tapi lumayan asik kok.

Wahana terakhir; Laser War! Bayar berapa ya waktu itu aku lupa. Yang jelas seru dan capek. Lari beneran le disini. Kakiku sampe gemeteran pas selesai main. Jadi kita dibagi dua tim; Tim Hijau dan Biru. Biru itu Dillo, Icok, Ipul, Gulang, sama Zaki. Hijau itu aku, Azug, Dhika, Temon, sama adek kecil cowok berkacamata. Intinya tembak-tembakkan laser gitu di arena gelap. Nanti bakal ada skornya di pistol. Pas udah selesai, bakal dihitung siapa pemenangnya.  Tim hijau menaaaang :D Si adek kecil jago juga. Dia 12 kali nembak. Dhika 37! (top scorer) Aku cuma 6 :| Gulang cuma 1 hahahaha. Asoy lah buat game penutup.

Nggak bisa main banyak. Soalnya wahananya dikit buat yang dewasa (dan bayar lagi, coba terusan). Kita skip Rumah Hantu, Taman Lampion, Trampolin, Gokart, Sepeda Gila, Rodeo. Pulang dijemput Pak Didik (sopir angkot ungu kenalan tadi sore hehe). Untunglah kita dijemput. Jalan pulang dari BNS gelap banget dan sepi.

Nyampe perumahan, mampir dulu makan nasi goreng yang mangkal disana. Aku sama Icok nyoba angsle. Angsle adalah minuman hangat macem ronde. Tapi kuahnya dari susu terus isinya ketan, mutiara, sama sesuatu yang bentuknya kayak mie gitu tapi manis, sama roti tawar. Enak banget :9 Pas sama hawa dingin Malang malam itu.

Sampe rumah. Tidur. And everyone have their own dreams. :) Good night!

Advertisements