Wobblywobble

Month: February, 2012

Day 5: Kahuripan

Okay. It’s kinda late, I know. College thingy bikin aku jarang nyentuh blog.

Tanggal 12 Februari 2012. Kita udah dapet kereta Kahuripan tujuan Jogja, tapi harus ke Kediri dulu. Berangkatlah kita jam 6 pagi dari rumah. Pamit sama tante, jalan keluar cari angkot. Karena kita keroyokan + akumulasi barang bawaan 9 orang, si bapak sopir angkot dengan bijaksananya menawarkan carter dengan harga normal. Dan kita dengan senang hati mengiyakan. Karena males juga kalo ada penumpang lagi di angkot sempit penuh tas ini.

Sampe stasiun, kita niat ambil kereta Penataran yang jam 7.28. Nyampe depan loket mencelos liat tulisan ‘Habis’ di samping jam keberangkatan 7.28. Tanya ke petugas loket dengan harapan kita salah liat tulisan, eh ternyata habis beneran -____- Sial, kita kurang pagi nih berangkat jam 6 dari rumah?

Langsung telpon Mama buat cari bala bantuan. Mama nyuruh naik bis. Kira-kira perjalanannya 4-5 jam ke Kediri. Jadi masih oke kalo kita berangkat sekarang. Rada mules juga bayangin naik bis. Non AC lagi. Fyi; aku paling benci bau solar. Apalagi ada Dillo dan Gulang yang mabuk darat. Rasanya bis itu pilihan nomer kesekian. Masalahnya udah nggak ada pilihan lain.

Naik angkot lagi, desek-desekan lagi, mana sekarang sama penumpang lain lagi. Menuju Terminal Landungsari. Iya, Landungsari yang deket rumah itu. Semacam useless trip ke stasiun. Setelah nyampe terminal, kita mau naik Puspa Indah jurusan Kediri. Bis-nya belom ada. Masih harus nunggu setengah jam.

Pas bis-nya dateng, semua rebutan. Rebutan sodara-sodara. Sampe lari-larian gitu ke bis-nya. Secara barang kita banyak, kita naroh tas dulu di bagasi dan naik rada telat. Jadi kepisah. Gulang diwajibkan duduk. Yang berdiri nggak tahu siapa aja. Aku, Dillo, Ipul di depan soalnya. Ipul berdiri. Sisanya di belakang. Kukira bis-nya besar kayak yang jurusan Jombang. Ternyata kecil. Cuma sebesar Kopata agak gedean dikit lah. Dengan penuh manusia di dalemnya. Oke, here we go. Memang ditakdirkan harus lewat jalan darat biar mereka menikmati pemandangan jalan kelak-kelok Batu haha.

Nyaris nggak tidur di bis. Bis bener-bener penuh nggak nyante. Ipul berdiri hampir sepanjang perjalanan, Dhika malah sepanjang perjalanan. Kasian. Turun di Pagora, Kediri sekitar jam 11-an. Dengan panas matahari Kediri yang super nggak santai juga, kontras sama dinginnya Malang, panas habis desek-desekan, kita dijemput om-ku buat kerumah. Karena keretanya masih jam 3 sore. Desek-desekan lagi di mobil hahaha. Nyampe rumahku, pada tepar. Teleparan di lantai kayak ikan asin.

Makan rujak cingur. Nonton acara tv yang nggak jelas. Eh hujan deres banget. Labil cuacanya padahal tadi sukses bikin kita kering kepanasan. Jam setengah 3-an, kita dianter ke stasiun sama om-ku lagi. Cuma tinggal gerimis doang sih. Kata Icok, Jawa Timur menangis melihat kepulangan kita. Halah lebe amat :))

Sampe stasiun, kereta baru aja nangkring. Kita dapet gerbong satu; yang bel tooot-tooot dari lokomotif kedengeran kenceng banget. Duduk sebaris. Sebelah kanan Azug, Temon, sama Zaki. Merajai kursi yang harusnya buat empat orang. Di sebelah kiri yang buat enam orang ada aku, Dhika, Dillo, Gulang, Ipul, Icok. Full. Kasian Dhika kakinya stuck hahaha jadi orang ketinggian sih. Yeah, we’re going home.

Pas kereta mau jalan (atau pas habis berhenti di stasiun ya?) Tiba-tiba ada layangan nyangkut di jendela kita. Mending cuma kertasnya, nah ini nyangkut setali-talinya. Serem kalo bayangin ni layangan nyangkut di kabel listrik pas kereta lagi jalan kenceng-kencengnya… Hiiiy. Sama Ipul ditarik-tarik nggak bisa. Kita nggak ada gunting. Dan akhirnya dipotong pake cukuran jenggot. Buahahaha :)) Berhasil lho.

Cerita-cerita random sepanjang jalan. Pedagang asongan bolak balik. Main kartu (Sinheart, jelas)  sampe dikomentarin pedagang yang lewat. Makan bekal di seperempat awal perjalanan dan kelaparan pas udah malemnya. Tidur pada cuma bentar-bentar (kecuali Gulang). Karena pada sadar kali ya, holiday is almost over. Pengen menikmati sisa-sisa dari perjalanan pertama kita yang oke.

Kenapa pertama? Karena bakal ada perjalanan-perjalanan seru kita yang lainnya di depan mata. :) See you there!

Advertisements

Day 4: Pacman

Beberapa hari terakhir lagi nggak mood nulis. Mari kita lanjutkan. Sekarang kita tiba di tanggal 11 Februari 2012.

Hari bebas terakhir di Malang, hiks. Udah nggak ada destinasi main. Cuma ada destinasi kuliner. Jadi kemaren pas jalan kaki ke Masjid Salahuddin, kita lewat warung bakso bakar yang ruameee banget. Namanya Bakso Bakar Pak Man. Karena kita udah kekenyangan kupang, kita cuma lewat doang sambil penasaran. Kebayang-bayang kali ya sampe rumah hehe. Makanya hari itu kita memutuskan ke bakso Pak Man.

Dengan pengalaman lebih canggih dengan transportasi, kita sampe di Pak Man lebih cepat dari kemaren. Masih rame aja itu warung. Dapet tempat duduknya juga rada rebutan gitu. Jadi sistemnya; kita ambil sendiri kuah bakso, mie (kalo mau), bakso biasa (kalo mau), tahu bakso (kalo mau). Tapi pesen bakso bakarnya langsung ke mas-masnya yang lagi bakar bakso. Karena nggak tahu harus pesen berapa; aku mesenin pake sistem porsi. “Mas, bakso bakar 9 porsi. Yang 4 nggak pedes, yang 5 sedengan.” Yah something like that. Noted: sedengan itu di bawah level pedas.

Nunggu di meja. Diantarlah itu bakso bakar. Ternyata satu porsi isinya 10 glundungan kecil (di dalemnya ada bakso biasa + bakso urat). Oke lumayan. Aku nambah mie sama tahu bakso waktu itu. Bakso bakar sedengan udah cukup pedes menurutku. Soalnya panas. Dan emang enak sih :9 Zaki sampe pesen 2 porsi. Porsi terakhir dia pesen pedes. Hahahaha terbakarlah dia. Padahal sebelumnya dia udah sok-sokan nambah saos sambel (yang warnanya pink!) ke kuah mie-nya (yang otomatis bikin kuah baksonya jadi kayak es campur).

Kenyang dan puas, kita bayar ke kasir. Saya yang pertama bayar. Saya juga yang pertama shocked. Aku makan bakso bakar seporsi + tahu bakso + frestea 2 botol kaca (mie sama kuah gratis) habisnya 21.500. Jeng jeng. Bakso doang brur! Hilang puas tadi, cuma kenyang doang jadinya –” Ternyata satu gelondongan bakso bakar kecil tadi harganya @1.500. Dan apa kabar Zaki yang makan dua porsi? Dia habis 40.000 hahaha. Oh bakso bakar Pacman, Pacman…

Kenyang Pacman. Kita ke Salahuddin lagi hehe. Nongky nongky lagi. Habis makanan turun, kita jalan ke ATM di sekitaran jalan raya sana. Itu udah sore, sekitar setengah 5an. Udah nggak panas, hawanya dingin, kita memutuskan buat jalan kaki ke daerah Ijen (tempat gahol arek Malang gitu); yang notabene jauh; tapi kita semangat aja. Jalan kaki, lewat jembatan penyebrangan depan RSU Syaiful Anwar. Horor, udah kriet-kriet karatan gitu haha. Jalan ngelewatin jembatan yang mirip jembatan Sudirman.

Iseng; kita sampe di Alun-alun Tugu Malang. Dan Zaki berhasil ngebom Kodim di deket sana hahaha. Ngalay gitu di alun-alun (fyi; itu malem minggu) duduk-duduk. Ngeliatin orang pacaran, orang foto-foto. Terus cerita-cerita mengenang ‘kejayaan’ SBI hahaha. Lama banget disana sampe Maghrib. Terus memutuskan ke Masjid sekitaran sana.

Habis sholat, jalan kaki lagi. Kali ini beneran tujuannya Ijen. Aku sama Icok pengen ke STMJ Sop yang pas kita lewat berapa kali pasti rameeeeeee banget. Kayaknya enak malem-malem minum stmj. :3 Prakiraanku sih deket. Ternyata jauh banget -________- Para pria mulai ribut. Soalnya ada bola waktu itu, MU-Liverpool. Sampe di tempat, pada nggak mau ke STMJ-nya -3- Aku sama Icok udah bete juga mutung. Kita cuma beli es teh dan para pria malah beli martabak. Pulanglah kita naik angkot. Tahu gitu kan daritadi naik angkooooot.

Para pria akhirnya turun duluan dirumah demi bola. Cewek-cewek dari awal emang udah niat mau ke toko oleh-oleh. Cuma Ipul doang yang gentle mau nemenin kita. Soalnya itu udah jam 9an dan toko oleh-olehnya di jalan raya Batu sana dan nanti kita masih harus nyari angkot lagi buat pulang.

Selesai beli oleh-oleh, kita pulang. Pas turun dari angkot. Kita berempat (minus Dillo) udah gabungin uang angkot. Bayarlah kita empat ke sopir angkot. Dillo turun terakhir. Pas Dillo mau bayar, si angkot ngeloyor buahahaha. Ndembik banget Dillo diketawain mas-mas di dalem angkot yang liat :)) Jadilah dia gratis naik angkotnya haha.

Nyampe rumah, masih ada seperempat pertandingan. Kita nongky bentar di rumah cowok. Dan MU menang. Dan kita kembali ke kandang cewek. Beres-beres. Karena besok berangkat pagi buat pulang (hiks). Jam 6 harus cabut dari rumah buat ke stasiun. Bayangpun kalo nggak beres-beres malem ini kita mau bangun jam berapa.

Liburan hampir berakhir. Sigh…

Day 3: Kupang dan BNS

Maafkan keterlambatan saya menulis ini :| Kemaren ketiduran.

Mari kita lanjutkan perjalanan ini ke hari ketiga. Kita semua tepar gara-gara kemarennya main seharian, pagi ini pada bangun telat hahaha. Sampe sarapan pun dianter sama pembantunya tante :p Padahal itu udah jam 9an pagi. Sekitar jam 10an, para pria menyerbu rumah cewek gara-gara kelaparan. Emang sih hari ini niatnya mau pergi siang. Karena tujuan utamanya ke Batu Night Spectacular; yang jelas buka di malam hari. Apa itu? Sabar ya.

Si Dillo sama Azug sebelum itu udah ke minimarket gatau belanja apa. Yang jelas Dillo beli kartu remi. Jadi pagi itu dihabiskan dengan main kartu di rumah cowok hahaha. Udah lama nggak main Sin Heart. Dulu pas masih di Desert, hampir tiap istirahat apa jam kosong pasti main itu. Jadi kangen :’) Oke, oot, lanjut.

Siang itu cabut jam 1an siang. Tujuan pertama ke stasiun buat beli tiket pulang. Rencananya sih beli tiket Sri Tanjung lagi. Tapi pas udah nyampe Stasiun Malang, mereka nggak bisa jual tiket online. Otomatis kita nggak bisa beli tiket Sri Tanjung disana. Harus ke Surabaya. Oke, problem. Zaki nelpon temennya di Surabaya nggak respon-respon. Terus alternatif dari Mamaku, disuruh ke Kediri naik Penataran terus naik Kahuripan langsung Jogja. Pertamanya pada nggak mau :| Yaudah nyari alternatif lain. Ada Matarmaja, kita bisa turun di Jebres, Solo. Trus mpc ke Jogja naik apa gitu hehe. Tapi tiketnya udah habis sampe hari Minggunya -___- Terus nanya harga Malabar yang ekonomi mahal banget. 110 ribu yang sampe Jogja. Akhirnya pada setuju pake alternatif Mamaku. Asik, mampir ke Kediri dulu :3 Setelah fix, mau beli tiket Penataran buat ke Kediri buat hari Minggu. Eh nggak bisa, harus beli di hari itu juga. Okelah, kita cabut dari stasiun.

Kondisi kita saat itu: Bete nggak dapet kereta, capek, panas, laper berat! Udah pada kusut gitu. Mana Temon sama Zaki maksa nyari Lontong Kupang yang kita nggak tahu ada dimana. Meski pada akhirnya, Google Maps menyelamatkan kita. Thanks juga buat referensi Raditya Dika tentang Hotel Gadjah Mada.

Setelah dapet ancer-ancernya, kita jalan kaki, noted: Jalan-Kaki, ke daerah Hotel Gadjah Mada dari stasiun. (nanti aku kasih bonus gambar peta deh) Dengan mood masih betek. Jalan tuktuktuktuktuk, sampailah di Lontong Kupang. Warung kecil sih. Tapi rame. Semua pesen lontong kupang. Terus di meja ada sate kerang, sama bola-bola-goreng-apalah-itu aku nggak tahu namanya, sama bothok kupang. Sate kerangnya enak hehehe padahal seribuan. Datanglah si lontong kupang, yang ternyata tidak semenjijikkan yang Raditya Dika bilang hahaha. Jadi lontong ada kuahnya bening dan manis, soalnya ada saus kecap (atau gula jawa?) di bawahnya, terus di’taburin’ kupang. Kupang bentuknya kayak selasih. Rasanya terlalu manis. Padahal lidah saya udah lidah Jogja lho. Perlu ditambahin peresan jeruk nipis + sambel biar enak. Dan emang enak kok :9 Apalagi ditambah sate kerangnya. Yummm! Terus aku sama Zaki patungan nyoba bothok kupangnya. Baru nyoba sesendok aku udah eneg -____- Itu manis banget. Berasa dessert aja. Dan aku nggak suka. Padahal kata yang lain itu manisnya biasa aja. Hoek, mbleneg banget yo bothoknya. Harganya? Murah kok. Lontong Kupang cuma 8ribu seporsi. Aku habis 15ribu. Itu udah sama es teh+sate kerang+bothok kupang.

Habis itu kita mampir ke Masjid Salahuddin di sekitar situ buat sholat Ashar. Terus stuck di tangga setan hehe. Pewe buat nongky nongky sambil ngobrol nggak jelas. Oh iya, udah dapet kabar dari Mama kalo dapet tiket! Akhirnya mood kami semua kembali normal. Perut kenyang hati senang. Sebenernya kita galau gimana caranya ke BNS kalo dari sana. SMS Bapak Angkot nggak dibales. Ditelpon nggak diangkat. Akhirnya kita jalan ke perempatan Klojen. Nyari angkot ADL (sampe hafal jalur angkot) buat ke Terminal Landungsari. Nanti dari sana, seharusnya, ada angkot menuju ke Batu hehe.

Sampe Landungsari ternyata benar, ada angkot menuju Batu yang ternyata adalah angkot ungu. Karena kita rombongan, lagi-lagi ditawarin nyarter. Setelah pikir-pikir apalagi kita pulangnya bakal malem banget, kita setuju. 100ribu bolak-balik buat 9 orang.

Nyampe BNS; nggumun! Bagus lightingnya hehehe. BNS itu semacam dufan mini tapi cuma buka di malem hari. Masuknya 15 ribu doang. Tapi kalo mau naik wahananya harus bayar lagi. Rata-rata 10.000 – 12.500. Nggak banyak sih wahananya disana. Tapi cukup seru hehe. Tujuan pertama; Boom Boom Car as usual! Hahaha. Harganya 10.000 buat Disco Bumper Car.

Habis Boom Boom Car kita naik Sepeda Terbang. Ceritanya kereta mini ada gowesannya gitu buat dua orang, di atas rel kira-kira tingginya 7 meteran lah. Relnya keliling area BNS, tapi nggak semua, cuma pendek. Gulang nggak naik takut mabuk hahaha. Jadilah ber-8 yang naik. Dibagi jadi 4 kereta. Cewek-cowok. Dillo-Dhika, Azug-Zaki, Aku-Ipul, Icok-Temon. Oh iya, keretanya itu bisa muter 180 derajat gitu. Ya rada horor juga mana tinggi banget dan relnya kecil. Terus didesain biar dua kereta nyatu. Jadi serem banget pas keretaku ditabrak keretanya Temon -___- Awalnya parno, tapi lama-lama menikmati kok. Bagus banget dari situ lampu-lampu Kota Batu keliatan :D Terus ada playlistnya lagu romantis (tapi di kereta Azug-Zaki ada lagu Aremania :fail). Ternyata oh ternyata, kata temennya Icok, itu sepeda buat orang pacaran. Pantesan -____-

Habis naik itu mau naik Gokart. Tapi mahal, nggak jadi. Trus masuk Rumah Kaca gratis yang ternyata rada nggak jelas. Terus lewat karaoke-an yang mbak-mbak waitressnya amoy dan roknya mini. Para pria kesenengan. Tahu nggak habis itu kita kemana? Naik Boom Boom Car lagi sodara-sodara hahaha. Habis itu aku, Dillo, Ipul, sama Dhika naik Kursi Terbang. Kursi digantung terus diputer berulang kali gitu. Seru sih. Tapi nggak serem. Habis itu kita nonton bioskop 4D. Bagus :D Kita nonton film Horse Chase. Digoyang-goyang gitu kursinya mwihihihi. Kurang satu; efek air, angin, dll. Aku udah berekspektasi bakal disiram air pas scene air terjun, eh nothing happened :| Yasudahlah. Tapi lumayan asik kok.

Wahana terakhir; Laser War! Bayar berapa ya waktu itu aku lupa. Yang jelas seru dan capek. Lari beneran le disini. Kakiku sampe gemeteran pas selesai main. Jadi kita dibagi dua tim; Tim Hijau dan Biru. Biru itu Dillo, Icok, Ipul, Gulang, sama Zaki. Hijau itu aku, Azug, Dhika, Temon, sama adek kecil cowok berkacamata. Intinya tembak-tembakkan laser gitu di arena gelap. Nanti bakal ada skornya di pistol. Pas udah selesai, bakal dihitung siapa pemenangnya.  Tim hijau menaaaang :D Si adek kecil jago juga. Dia 12 kali nembak. Dhika 37! (top scorer) Aku cuma 6 :| Gulang cuma 1 hahahaha. Asoy lah buat game penutup.

Nggak bisa main banyak. Soalnya wahananya dikit buat yang dewasa (dan bayar lagi, coba terusan). Kita skip Rumah Hantu, Taman Lampion, Trampolin, Gokart, Sepeda Gila, Rodeo. Pulang dijemput Pak Didik (sopir angkot ungu kenalan tadi sore hehe). Untunglah kita dijemput. Jalan pulang dari BNS gelap banget dan sepi.

Nyampe perumahan, mampir dulu makan nasi goreng yang mangkal disana. Aku sama Icok nyoba angsle. Angsle adalah minuman hangat macem ronde. Tapi kuahnya dari susu terus isinya ketan, mutiara, sama sesuatu yang bentuknya kayak mie gitu tapi manis, sama roti tawar. Enak banget :9 Pas sama hawa dingin Malang malam itu.

Sampe rumah. Tidur. And everyone have their own dreams. :) Good night!

Day 2: Jatim Park

Hello! Lanjut ke pagi hari tanggal 9 Februari 2012.

Pertama kali bangun pagi liburan nih gara-gara harus beliin anak-anak sarapan nasi pecel di deket rumah. Selesai sarapan, kita siap-siap ke destinasi pertama; Jawa Timur Park 2 terus 1. Cabut dari rumah jam 10-an.

Disuruh sama pembantunya tante, nunggu angkot kuning di pertigaan Sengkaling. Jalanlah kita bersembilan. Nyampe di pertigaannya, kita celingukan bingung gitu. Sampe nanya tukang cakwe. Ternyata si angkot kuning itu lewatnya jarang. Terus kita disamperin sama angkot ungu. Ditawarin charter sama sopirnya. 5 ribu per orang. Karena itu udah panas dan pada mau, yaudah deh kita nyarter angkot ungu sampe Jatim Park 2.

Sampe Jatim Park, ditanyain sama sopirnya; pulangnya gimana? Karena kita bingung juga dan gambling bakal dapet angkot apa enggak, akhirnya kita minta tolong bapaknya lagi. Sampe tukeran nomer hp buat jemput nanti hahaha. Sampe sekarang aku masih nyimpen nih nomernya. Siapa tahu butuh lagi. Namanya Pak Sayitno? Suyikno? Suyitno? Whatever lah aku lupa -___- Di phonebook namanya Pak Angkot hehe.

Masuk Jatim Park tiketnya lumayan mahal. Kalo cuma Jatim Park 2 doang 60.000 kalo terusan sama Jatim Park 1 jadi 100.000. Kita ambil yang terusan. Tapi worthed! Serius deh. Tracknya panjaaaaaaaaang banget. Gempor gempor deh buat yang jarang jalan kaki. Di dalem (selain ngikutin track Secret Zoo-nya) kita masuk Rumah Hantu. Sial, aku tahu itu bohongan. Tapi tetep aja serem .___. Paling nggak suka sama begituan deh. Mana jalurnya panjang sama gelap banget lagi.

Habis rumah hantu, kita naik Safari Farm. Disitu kita naik kereta, terus nanti ngasih makan langsung ke hewan-hewan herbivora disana. Ada sekitar 6 atau 7 macem hewan. Yang paling horor untanya. Udah gede-gede, lehernya panjang-panjang lagi. Kepala mereka maksa masuk ke kereta. Tau sih herbivora tapi tetep aja gilo.

Pengen main ATV-nya. Tapi bayar lagi 20.000. Batal deh hehehe. Habis itu main ke Tiger Land. Disana foto-foto sama bayi singa. So damn cuteeee :3 Tapi waktu itu si dedek singa lagi bad mood, jadi nggak mau dipegang, Gulang aja sampe di-graorrr pas mau foto hahaha :)) Terus Azug mau mancing harimau, tapi petugasnya entah sedang dimana. Batal lagi.

Keluar dari jalur Secret Zoo, kita lanjut ke Museum Satwa. Lobby utamanya persis kayak di film Night At The Museum. Ada kubah besaaaaar di atas. Gambarnya awan-awan. Terus bawahnya fosil tyrannosaurus. Nanti kalo malem itu hidup semua. Yakalik. Bagus deh pokoknya. Rapi lagi penyusunan hewan awetannya. Dan ada skenarionya. Misal; singa lagi nerkam zebra trus di awetin, trus di kotakin. Entah itu hewan awetan bener atau enggak, yang jelas mirip aslinya dan rapi. Ada hewan semacam hyena yang nerkam burung terbang. Burungnya itu bener-bener kayak masih terbang, tanpa tali tanpa penyangga apapun. Ternyata ada batang pengikat di sayap si burung sama tangan si hyena. Dan itu nggak kelihatan, sampe kita liat deket-deket. Worthed lah.

Keluar dari Jatim Park 2 jam 15.00. Kita lanjut ke Jatim Park 1 dianter pake shuttle bus. Sepi banget Jatim Park 1. Mana kita udah gempor jalan di Secret Zoo. Jadi disini skip-skip-skip. Langsung ke area belakang tempat kolam renang sama arena mainan. Tujuan pertama adalah; Boom Boom Car! Sumpah, kalo main bareng temen-temen ini seru banget! B-) Aku baru sekali ini ketagihan main Boom Boom Car. Dulu pas masih kecil lawannya nggak kenal sih, jadi biasa wae. Nek ini, bisa ditarget mau nabrak siapa hahaha. Main disini sampe dua kali (coba boleh lebih uuuu).

Habis itu pada main roller coaster. Aku nggak ikut, belum percaya sama keamanannya :P Terus pada masuk Rumah Hantu 3D. Buat yang sekarang aku juga nggak mau ikut lagi. Habis itu nonton bioskop 3D Robin Hood. Ndembik banget ceritane. Tapi efeknya bagus e hehehe. Lebih bagus dari di XXI. Ada semprotan airnya juga. Tapi cuma 5 menitan.

Jatim Park 1 tutup jam setengah 5 sore. Kita keluar dan nelpon si bapak angkot minta jemput. Kami semua ke-la-pa-ran dan ke-le-lah-an. Bayangpun nggak makan siang dan track jalan kakinya nggak nyante. Minta dianter nyari Lontong Balap. Tapi nggak dapet. Akhirnya kita dianter ke Alun-Alun Batu. Si bapak mau nungguin kita; dengan bayaran 75.000 sampe rumah. Okelah. Kita ke Plaza Batu nyari ATM trus makan bakso Pak No disana. Entah itu bakso famous atau enggak. Yang jelas enak. Kenapa enak? 1) Kita kelaparan. 2) Ini di Malang, bakso pinggiran apapun rasanya pasti enak.

Habis makan, Ipul sama Dhika pengen naik ferris wheel di Alun-Alun tapi lagi tutup. Petugasnya istirahat. Terus yang lain mampir ke Kedai Susu Ganesha di pojokan Alun-Alun. Rame banget kedainya; kita penasaran. Zaki beli youghurt leci dan rasanya mak nyus! Akhirnya kita beli susu murni yang rasa vanilla satu liter. Pas mau pulang, susunya ‘diedarkan’ dan ternyata enak-banget sodar-sodara… Saking enaknya, kita memutuskan buat beli satu liter lagi. Wajib nyoba buat yang lagi di Alun-Alun Batu! Kalo nggak gampang basi aja, udah tak beli buat dibawa pulang.

Cus pulang ke rumah. Bersih-bersih, mandi-mandi. Pesta susu! Minumnya diirit-irit, per anak cuma 1/10 gelas Aqua. Ada barista-nya gitu buat nuangin hahaha biar awet. Meskipun akhirnya ludes juga nggak nyampe 10 menit. Habis itu cerita-cerita ngelantur sampe malem.

Time to sleep! Hari itu, sumprit, seru banget hehe. Sampai jumpa di cerita hari berikutnya! :D

Day 1: Sri Tanjung

Bakal ada 5 post mulai dari ini yang bakal cerita soal liburan ke Malang bareng anak-anak. Ada aku, Azug, Icok, Dillo, Dhika, Ipul, Temon, Zaki, dan Gulang. (foto-foto nyusul, Zaki pemalas belum mau upload foto)

Rencana awal; berangkat tanggal 11 Februari. Karena ada KRS-an, dimajuin jadi 8 Februari. Belilah mereka tiket kereta ekonomi Sri Tanjung buat 8 orang. (fyi; waktu itu aku udah di Kediri) Berangkat jam 07.30 pagi.

Pas aku sms Azug kabar mereka, dia telpon aku buat ngabarin, Zaki sama Temon ketinggalan :)) Buahahahaha. Fail. Baru juga berangkat udah ada-ada aja. Mana Zaki lagi yang ditinggal, padahal dia yang paling khatam sama perjalanan ini. Akhirnya Zaki sama Temon nyusul sejam kemudian naik Logawa. (cerita lebih lengkap bisa ke mereka; saya nggak di TKP)

Sekitar jam 12.00 siang, rombongan Sri Tanjung nyampe di Stasiun Wonokromo, Surabaya. Mereka nunggu kereta Penataran jam 15.00 buat lanjut ke Malang. Dan rombongan Logawa nyampe jam berapa lupa, pokoknya mereka naik Penataran yang jam 16.30.

Finally, jam 19.00 rombongan Sri Tanjung nyampe Malang. Dengan perkiraan Logawa bakal dateng jam 20.00, aku sengaja nelat jemput biar sekali angkut jemputnya hehehe. Sekitar jam setengah 8 aku nyampe stasiun terus kita lanjut makan di warung depan Stasiun Kotabaru, Malang. Lumayan sih ayam penyetnya. Tapi mahal. Baru pesen, Zaki sms kalo dia udah dateng. Prakiraan saya tepat hehe.

Selesai makan, langsung cus ke rumah Tanteku di Sengkaling. Lumayan jauh dari stasiun. Karena rombongan lumayan banyak, kita pake dua rumah. AA 10 buat 5 pria. BB 7 buat 4 wanita. Rumahnya bagusan BB 7 sih tapi isinya lengkapan AA 10 -___- Disana ada PS sama TV. Di rumah cewek cuma radio. Tapi rumah cewek kasur, bantal, sama selimutnya berlimpah hehe.

Nggak ada kegiatan berarti di hari pertama. Tunggu hari berikutnya. ;)